[Terkini] Inai masih merah dijari, ” Diduga sua mi K0MA selepas sehari nikah ” (6Gmbr)

Alor Setar : Mereka hanya merancang namun yang maha esa yang menentukan segalanya hasrat dihati ingin bersama hingga akhir hayat namun dia lah penentu segalanya,Sudah tentu sebagai manusia kita merencanakan ingin hidup bahagia dengan pasangan sehingga ke akhir hayat, berkongsi suka dan duka dengan dirinya, jika dizinkan mempunyai cahaya mata tentunya kita ingin membesarkan anak bersama-sama serta menyimpul pelbagai pelbagai impian hingga ke hari tua.

Namun dari satu perkongsian di T1k Tok, Ceq nuroul atau mesra disapa Nurul yang berkongsi kenangan hanya sempat bergelar isteri selama 46 hari saja sebelum suaminya, Muhammad Hafiz meninggal dunia selepas koma lebih sebulan cukup menyebakkan bagi yang mengikuti kisahnya. Dalam satu perkongsiannya, wanita kuat ini berkata, selepas bercinta jarak jauh selama 5 tahun, 11 Ogos lalu dirinya diikat dengan lafaz janji bergelar sang isteri untuk suami dikasihi.

Namun keesokan harinya, 12.8 suaminya yang mesra disapa Bob di kalangan rakan-rakan sudah dikejarkan ke unit kecemasan H0spital Sultanah Bahiyah, Alor Setar kerana keadaan pern4fasannya tidak stabil.

Akui Nurul dia hanya ingat masalah kesihatan itu cuma biasa-biasa saja tapi suaminya dimasukkan ke red z0ne. Seharian menunggu, suaminya tidak juga keluar dari hospital dan dirinya tetap menunggu dengan penuh pengharapan agar suaminya kembali pulih dan sedar seperti biasa. Tapi harapan terus menjadi harapan kerana kesekian kali menanti hingga ke malam, suaminya tidak juga keluar dari red z0ne itu.

Tapi rupanya Biy, awak tak keluar pun. Awak nak saya tunggu awak dekat Unit Rawatan Rapi (1CU) pula. Tapi masa itu, hati dan perasaan saya dah sangat-sangat serabut. Awak koma Biy. Doktor cakap tidak ada tanda-tanda awak akan sedar dari koma.

Saya bacakan awak Yassin Biy. Semoga awak terus kuat dan cepat bangun dari tidur awak yang panjang tu. Ramai yang doakan awak Biy. Kawan-kawan, keluarga dan semua yang kenal dengan awak. Saat itu, kehidupan saja jadi tak terurus .

Saya rindu awak sangat-sangat. Saya hilang tempat untuk mengadu. Saya hilang tempat untuk bergaduh. Saat itu hanya kain pelekat awak jadi peneman saya selama awak k0ma. Kain yang last awak pakai. Hari-hari tok suruh basuh tapi saya tak nak. Saya selalu ada dekat awak Biy walau saya tak dapat nak jumpa awak.

Jelas Nurul lagi, setiap hari dirinya menanti di depan wad ICU dengan harapan dapat bertemu suaminya dan mahu melihat suaminya membuka mata tapi dirinya cuma dapat berdiri di depan pintu wad 1CU saja kerana tidak diberi kebenaran bertemu oleh doktor. Dirinya mahu suaminya tahu dirinya selalu ada untuk suaminya. Tapi harapan terus menjadi harapan apabila suaminya disahkan men1nggal dunia selepas 45 hari k0ma.

Kata Nurul, suaminya datang ke Kedah untuk menjadi suaminnya tapi balik sebagai jenazah ke Taiping, kampung halaman suaminya tanpa sempat dirinya merasai kasih sayang seorang suami. Awak balik Biy sebagai jen4zah dan dibawa keluar pada 25 September akibat buah pinggang tak berfungsi, pancreas bern4nah, j4ngkitan kuman serta org4n-org4n lain dah start ros4k.

Dari komen rakan yang mengenali arwah suaminya, arwah ada memaklumkan agar Allah memberinya peluang bergelar seorang suami dan ternyata doanya dimakbulkan Allah kerana mereka dinikahkan pada 11 Ogos lalu.

Semoga dia terus diberi ketabahan dan roh arw4h tenang isana di tempatkan di kalangan orang beriman dan beramal soleh.Al fatihah. Credit Apakes, Tik Tok Ceq Nuroul.