[ Terkini ] Ibu mninggal akbat C19, ” Ank luah rasa kehilangan ” (5Gmbr)

Kuala Lumpur : Seb4k dan p1lu tulis anak tunggal ini kehil4ngan ters4yang akibat p4ndemik C19,Siapa yang masih diberi peluang bertemu orang tersayang, jagalah, hargailah sebab kita tidak tahu bila-bila masa saja Allah boleh tarik nikmat itu, kata Syed Muhammad Syed Abdullah.

Syed Muhammad, 25, kehilangan ibu tercinta, Mardziyaton Darus, 49 tahun pada 25 Ogos lalu akibat C19 selepas 15 hari bert4rung ny4wa di Hospital Ampang.

Katanya, pemergian ibunya sangat pantas dan tidak disangka namun sebagai anak dia reda dengan ketentuan Ilahi.

Berkongsi lanjut, keadaan kesihatan ibunya mulai merosot selepas disahkan p0sitif C19 pada 8 Ogos lalu.

Malah, dia, isteri, Nurul Hana Batrisyia Lokman, 26 dan anaknya, Syarifah Maryam Jazzmyn, 2, turut dijangkiti v1rus berkenaan.

Tidak sangka ujian ini menimpa kami biarpun keluarga sentiasa mengamalkan prosedur operasi standard (SOP) pencegahan w4bak C19 tetapi tetap tidak lari daripada dij4ngkiti.

Memang sukar untuk lalui apatah lagi saya ketua keluarga, perlu tunjuk kuat depan ibu, isteri dan anak.

Kami semua kuarantin kendiri di rumah, cuma ibu terpaksa dikejarkan ke h0spital kerana bacaan 0ksigen ibu semakin teruk,katanya ketika dihubungi HM.

Menurutnya, ibunya ‘ditidurkan’ di Unit Rawatan Rapi (ICU) selama lima hari sebelum menghembusk4n n4fas terakhir.

Saya dengan ibu sangat rapat, saya anak tunggal dan arw4h juga ibu tunggal yang menjaga saya sejak usia tujuh tahun seorang diri.

Dia (ibunya) segala-galanya bagi saya sama ada sebagai seorang ibu, kawan baik, guru atau rakan sekerja.

Saya bersyukur Allah beri saya ibu yang sangat hebat dan kuat, kekuatan yang saya miliki sekarang ini juga diwarisi darinya, katanya.

Syed Muhammad berkata, dia berterima kasih kepada ahli keluarga dan sahabat yang tidak putus mend0akan ibunya terutama ketika bertarung nyawa di hospital.

Terima kasih juga kepada petugas barisan hadapan yang cuba sedaya upaya menyelamatkan arwah ibu dan kepada orang lain yang mengalami nasib sama, saya d0akan agar kita semua kuat teruskan kehidupan.

Anggaplah pemergian mereka terpilih sebagai m4ti syahid, sekurang-kurangnya ada wakil dalam kalangan ahli keluarga kita di akhirat kelak dan beginilah cara saya pujuk hati saya,katanya.

Dia juga berharap perkongsiannya di Y0utube, Habib Al attas mengenai pemergian ibunya dapat memberi manfaat, peringatan dan pengajaran kepada semua supaya sentiasa menghargai orang tersayang. Al fatihah. Credit Harian Metro, fb/Youtube Habib Al-Attas.