Gita Lestari satu2 pramugari brtudung dlm SJ182, ucap Bismillah seblum terbang (6gmbr)

Jakarta : Dia satu satunya pramugari bertudung dalam pesawat mal4ng Sj182 yang terhemp4s semalam, mereka berenam Kapten Afwan, pembantu Kapten Deigo Mahmit, Dua pramugara lelaki Dhika, Okky Bisam dan seorang rakan pramugari iaitu Mia.

Gita Lestari yang berasal diPerumahan Irigasi Danita, Kelurahan Bekasi Jaya, Bekasi Timur, Kota Bekasi, dia merupakan salah seorang Pramugari dan bersama 5 lagi Kru dan 56 penumpang yang hilang bersama pesawat Sj182 semlam.

Apa yang berlaku mengejutkan memandangkan Gita sempat memuat naik status dengan ucapan Bismillah dan memohon doa agar pesawat mereka selamat pergi dan pulang.

Dalam pada itu pencarian hari ini untuk menemui mangsa yang hidup dari 62 orang dalam pesawat malang itu tipis sebaiknya hanya cebis4n m4y4t ditemui didalam lautan tersebut semasa operasi pencarian dilakukan.

Sebuah beg m4yat mengandungi anggota b4dan k0rban n4has pesawat Sriwijaya Air tiba di Hospital Polis Jakarta sebentar tadi, lapor portal Kompas TV

Pihak hospital juga akan melakukan pemeriksaan antemortem bagi menentukan keceder4an yang dialami m4ngsa sebelum terkorb4n.

Waris keluarga kepada penumpang pesawat Sriwijaya Air SJ182 diminta hadir untuk memberi sampel DNA masing-masing.

Keluarga m4ngsa diharap dapat datang segera ke Hospital Polis Jakarta dengan membawa dokumen rasmi untuk memberi sampel bagi prosedur antemortem,kata Ketua Pesuruhjaya Polis Daerah Metro Jaya, Umar Shahab.

Setakat ini, ada empat waris keluarga seleas memberi sampel DNA. Sampel itu akan digunakan untuk mengesan dua penumpang pesawat Sriwijaya Air yang dipercayai terhemp4s di Kepulauan Seribu.

Sebelum ini akhbar melaporkan sebuah pesawat komersial Sriwijaya Air dilaporkan hilang kontak selepas berlepas dari Lapangan Terbang Soekarno Hatta, Jakarta menuju ke Pontianak, hari ini.

Menurut jurucakap Kementerian Perhubungan (Pengangkutan) Indonesia, pesawat komersial itu berlepas jam 2.36 petang waktu Indonesia Barat dan dijadualkan tiba di Pontianak, jam 3.15 petang waktu Indonesia Timur (4.15 waktu Indonesia Barat).

Kontak terakhir pesawat itu dengan menara kawalan adalah pada 2.40 petang waktu Indonesia Timur, sebelum hilang, kata jurucakap berkenaan menerusi pesanan ringkas WhatsApps.Al fatihah.