Gempa Sulbar Sulawesi, 3 beradik usahwan ini antara yg trkorban (6gmbr)

Mamuju (Sulawesi): Pasukan SAR berjaya mengeluarkan enam orang yang terperangkap di rumah yang runtuh di Jalan Monginsidi, Desa Rimuku, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat (Sulbar), Jumaat 15/1/21.

Enam dari mereka yang meninggal dunia adalah dari satu keluarga, ketua keluarga bernama Haji Sabar berjaya dipindahkan dengan selamat dan kini menerima rawatan di Hospital Bhayangkara Polda Sulbar.

 

Lima yang meninggal terdiri daripada 3 orang puteri Haji Patience, Hj Dian Reski, Hj Atty Cekky, Hj Ririn Sulastri dan dua cucu mereka, Haji Patient, keluarga mereka adalah pemilik kedai komersial Rappang di Mamuju.

“Innalillahiwainnailaihirojiun 😭😭😭 Hj Dian Reski, Hj Atty Cekky, Hj Ririn Sulastri 😭. Anda adalah orang-orang baik – syurga di mana anda berada, ”tulis Sri Rezki, saudara dekat asal Rappang.

“Dukacita pada awal tahun, Innalillahi wainnailaihi rajiun … Saya harap ketiga-tiga saudara lelaki, Kiki, Atty, Ririn mangsa gempa akan diterima oleh Allah SWT, dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dari Amin. sulbarberduka dukakitas SEMUA, “doakan akaun L Dha Eda Wiwit di Facebook.

“Innalillahi wainna ilaihi rojiun😭😭 sepupu dan keponakan saya 😭😭 Ya Allah mereka adalah orang yang sangat baik, letakkan mereka di tempat yang indah, ampunkan dosa .. Ririn Sulastri, Atty Cekky dan Haji Dian Reski,” tambah Lina Hawalina.

Muhammad Basri, anggota keluarga Sabar, mengatakan bahawa ketika gempa terjadi pada hari Jumaat (15/1) pagi, sebanyak lapan orang berada di rumah tiga tingkat itu. Dua orang berjaya melarikan diri semasa gempa bumi, sementara enam yang lain terperangkap di kediaman mereka.

Haji Sabar selamat dari gempa bumi dan rumah runtuh dan kini dirawat di Hospital Bhayangkara, sementara lima anggota keluarga lain telah meninggal dunia, kata Basri.

Sebelumnya, gempa bumi dengan skala 5.9 pada skala Richter menggegarkan Sulawesi Barat, Khamis malam (14/1). Gempa ini berpusat di Malunda, Kabupaten Majene, yang hanya berjarak 30 kilometer dari Kota Mamuju.

Selanjutnya, gempa susulan dengan kekuatan 6.2 berlaku pada pagi Jumaat (15/1) yang memusnahkan sejumlah bangunan di Mamuju dan menyebabkan banyak orang cedera dan meninggal dunia.

Hingga kini, sejumlah penduduk di Mamuju masih memilih untuk berpindah kerana kemungkinan gempa susulan yang lain dan kemungkinan tsunami. Al fatihah