Ceerita prkara sbenar, luluhh istri lihaat apa yg brlaku pda suamii (4gmbr)

Kuala Lumpur : Tiga kali dia tumbvk muka saya, apa yang dia (anggota polis) nafikan itu adalah tidak benar, sebaliknya dia sudah menvmbuk saya dua kali sebelum vide0 itu dirakam, kata Muhammad Farhan Awang Kafli, 30.

Muhammad Farhan berkata, ketika kejadian dia dalam perjalanan untuk menghantar isterinya ke tempat kerja sebelum melalui satu sekatan jalan raya (SJR).

Saya memang akui bersalah kerana cuba melarikan diri tetapi saya berhenti apabila dit4han.

Ketika ditahan itu anggota polis berkenaan sudah menvmbuk saya sebanyak dua kali, kemudian dia datang lagi merampas kunci motor dan mendakwa saya mel4nggar kakinya, katanya ketika dihubungi, hari ini.

Menurutnya, ketika cuba menjelaskan keadaan dia kemudian ditvmbuk sekali lagi dan dilemparkan kata kata kes4t.

Dia beritahu isteri saya kenapa saya ini b0doh sangat, saya tahu saya melakukan kesalahan namun tindakan dia (anggota polis) itu tidak boleh diterima.

Saya sudah cuba menjelaskan bahawa saya tidak mel4nggar kaki dia, namun dia tidak boleh terima dan menvmbuk saya katanya.

Katanya, dia dan isteri kini sedang membuat laporan polis berhubung kejadian,Saya berharap siasatan yang telus dapat dijalankan kerana tindakan anggota polis itu tidak boleh diterima.

Sekali lagi saya mengaku saya melakukan kesal4han tetapi tidak boleh menghukum saya dengan cara begitu, katanya.

Terdahulu, anggota polis trafik yang didakwa menvmbuk seorang penunggang motosikal di Kilometer 28.3 Lebuhraya Persekutuan menghala ke Kuala Lumpur, dekat sini, hari ini, membuat laporan menafikan perkara itu.

Ketua Polis Daerah Petaling Jaya Asisten Komisioner Nik Ezanee Mohd Faisal berkata, satu SJR dilakukan di lokasi itu membabitkan tujuh anggota polis trafik Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Petaling Jaya jam 8 hingga 9 pagi tadi.

Satu video berdurasi 37 saat menunjukkan seorang anggota polis dilihat menvmbuk seorang penunggang motosikal yang ditahan di tepi jalan untuk pemeriksaan tular di media sosial, hari ini.